Outfit-of-the-day: Green on Stripes

This is definitely my first ever Outfit-of-the-day shot. It was made especially to capture the launching of my green beauty. This could also be my new found motivation to dress up to the office and have fun with it. I love how this combination looks office-chic, vintage but all round practical and comfy. 

Photo
Head scarf : Grey slip-on scarf (Custom-made)
Top : Silky striped shirt (vintage)
Bottom : Cream colored boot-cut pants (unknown)
Shoes : Foldable Ballet flat (Little Things She Needs)
Bag : Christie Street Rosaleen Vine hand bags (KSNY)
Advertisements

Bazzar Report: Brightspot

Ah akhirnya tanggal yang sudah digadang2 tiba juga, tanggal 24-27 November waktu diadakannya yet another curated market: Brightspot. Aku yang kebetulan masih di Malang aja ikut ga sabar sama pembukaanya dan ikut panas juga dengan provokasi dan promosi @brightspotmarket dan @goodsdept dan @cottonink di twitter. Udah kerasa banget kalo event kali ini 'hit' banget dari responnya orang2 yang udah ga sabar dateng atau respon2 'asik' dari yang udah sempet dateng.??

Pas hari terakhir, hari minggu, aku berrombongan sempetin ke Plasa Senayan. Selain biar ga nyesel ga dateng, aku udah kangen aja sama PS mall yang kesannya homy tapi jualannya dan pengunjungnya lux abies. Kesan yang sama masih terasa sore itu apalagi ditambah dengan dekor2 natal yang meriah. Dari loby kita langsung ke arah lift di parkiran untuk ke lantai 5. Di lantai 5 udah kerasa atmosfirnya Brightspot dengan berseliwerannya pengunjung BS yang ketebak banget; retro, shabby, indie, chic, out-there.??

Pas masuk lebih kerasa lagi nafas2 Brightspot nya, apalagi dengan instalasi langit2 yang terekspose ala Goods Dept. Tapi bedanya dengan BS yang sebelum2nya, BS yang kali ini Gedeeeeyyy banget. Dibandingin yang sebelumnya aku datengin di GI dan PI cuma 10-15 ??tenant, kali ini ada kalik 20-30 tenant. Dan sore itu karena hari terakhir dan hari minggu sore, pengunjungnya rameeee bangettt sampai2 begitu masuk udaranya terasa lebih hangat daripada di koridor luar. Kalo kelamaan dikit di dalem berasa deh sumpek dan kurang oksigen.??

Buat aku pribadi yang bikin aku suka BS adalah konsepnya yang intimate, dengan produk2 yang curated sehingga memiliki tema dan kualitas yang seragam, dan yang pasti tenant2 nya yang unik dan ga biasa keluar di mall2 / bazzar2 lain. Aku paling nunggu2 standnya cotton ink, aksara, petite cupcake, melissa kadang2 nengokin tokopolaroid dan seradella cake. Nah di BS kali ini ada yang kerasa beda. karena tempatnya luas, ??dan pengunjungnya ruame, ga ada lagi kesan intimate shopping dimana biasanya aku bisa keluar masuk stand dan berlama2 mengubek2 produknya sambil nanya2. Terus karena tenantnya banyak dan kalo diliat sekilas produknya hampir sama, jadi ga ada produk yang bener2 stand-out dan menarik hatiku. Akhirnya ya cuma datengin stand2 yang udah aku survey sebelumnya aja. Itu pun hanya untuk melihat produk yang sudah aku taksir duluan secara online. Untuk beli aku masih tidak tergerak karena harganya yang sangat 'premium' dan nggak sesuai dengan standarku :D. Padahal aku udah pengen banget belanja produk2 lokal yang keren2 itu.??

Akhirnya aku cuma beli red-velvet cupcake dan macaroon di Seradella yang ternyata harganya sangat mengenyangkan untuk makanan yang tidak mengenyangkan. Masa satu cupcake sama 2 keping macaroon aja hampir 100ribu. Itu pake tepung emas kali ya. Ya sudahlah, paling tidak pernah ngerasain enaknya kue seradella yang diluar budgetku. Selain itu sempet ke stand Goods Dept dan beli Folding Shoes-nya Little Things She Needs yang udah aku taksir sebelumnya (posting terpisah) ;).??

Berikutnya dateng ke bazzar apa lagi yaa…..

Kasta Top Brand

Kalo ada orang yang ngilangin stress dengan ngerokok, makan, atau minum
alkohol. Akhir2 ini saya punya pelampiasan baru; nontonin koleksi tas
desainer papan atas sambil pura2 bisa beli. Hasilnya, sekarang saya nggak
cuma bisa melafalkan 'Chanel' atau 'Louboutin' dengan benar, tapi saya tahu
kisaran harganya. Semakin jelaslah jarak antara kocek saya dan dompet Gucci
keluaran terbaru….jauuuuuuhhhhh. Nah berikut ini saya akan simpulkan hasil
pengamatan saya menjadi urutan kasta brand2 terkenal berdasarkan range
harganya (Klasifikasi berdasarkan harga tas ukuran standar untuk penjualan
di Indonesia)

Selain untuk modal gaul, kemungkinan akan berguna untuk modal menilai
ke-kerenan orang lain…heheee
Sumber: Net-a-porter , Banananina, Original4Less, Shopaholic.co.id, e-bay

https://i0.wp.com/a6.sphotos.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/15548_1299688056166_1349352672_856967_4418172_n.jpg
(image courtesy LVGodiva http://www.facebook.com/LVGodiva.AUTHENTICLuxury)
PULUH JUTA
Chanel*, Gucci**, Hermes***

BELAS JUTA
Balenciaga, Gucci, Fendi, Tod's, Dior, Chloe, Feragamo, Proenza, YSL, Mc.Queen

BAWAH 10JUTA
Louboutin, Louis Vuiton, Prada, Burberry, Gucci, Burberry, D&G

BAWAH 5JUTA
Kate Spade, Coach, Marc Jacobs, Juicy Couture, Michael Kors, Kenneth Cole, Calvin Klein

BAWAH 1JUTA
Anya Hindmarch, Guess

* Sumpah susaaaah banget cari yang jual Chanel asli, lebih susah lagi cari harganya. Shopaholic sejati aja sampe berburu price listnya. Tapi dari beberapa signature bag-nya aja udah pantas memasukannya ke kategori ini
** Gucci ini agak bunglon deh, ??range harganya variatif banget. dari beberapa juta sampe puluh juta. Jadi aku masukin aja ke beberapa kategori.
*** Aku belum bener2 liat harga barang2nya Hermes, tapi tas Birkin bag kebanggaan Manohara itu harganya berhasil bikin aku nyut2an. Ini beneran tha? kalo mau ikut pusing, silakan cek disini dan disini

Green with Envy Bag

Yes..yes..yes this is the mark of the hedonistic age of my life. Apparently, when the going gets tougher than usual, the though gets shopping! Like every other girl. I found happiness, fulfillment and excitement in shopping. Not just any other door-to-door shopping, but the hunting kind of shopping. The thrill of getting the stuff I’ve been longing for so long is indescribable. 

Other than looking at shoes catalog, I found peace and sanctuary in KS lookbook and blog, the colorfulness, the playfulness and the idea behind every creation amazed me.

Salah satu sumber ‘window-shopping’ ku adalah sebuah online shop di FB. Melihat benda2 duniawi denga label2 yang biasa liat di majalah dan tipi berseliweran di timeline ku itu merupakan sebuah keajaiban menurutku. APalagi bisa nengokin label harganya sambil melotot2 sendiri. Kayaknya lebih nyata aja daripada liat di display mall mewah.

Nah ternyata fantasi saya terjawab. Nggak cuma bisa mantengin benda2 itu di timeline, ternyata si OLS ini mau buka stand di bazar! Bayangkan….aku bakal bisa menyentuh, menyenggol, mengelus2, bahkan mencoba memakai barang2 mewah ituuu huhuhuuhhu. Aku ga pernah mimpi. Bahkan saat aku liat di jendela toko sekalipun aku ga bermimpi bisa masuk ke dalam apalagi hanya untuk fitting dan liat2. Nah kalo kali ini eventnya bazar…jadi boleh dong masuk seenaknya dan untuk siapa aja….bahkan rakyat jelata sepertiku :D.

Menjelang bazzar itu si OLS countingdown aja gitu setiap harinya, dengan jargon2 yang mengundang seperti “Cheap Stuff” “Only Chance” dlsb. Aku sebenernya cuma pengen tau dia bakal jualan apa aja di bazar nanti, apakah barang2 yang sama seperti di katalog mereka. jadi bisa bayangin gitu kira2 mana yang bakal aku elus2 :D. Eh ternyata sampe menjelang hari H mereka ga kasih tau juga, makin penasaran dong (meskipun terakhir2 aku nemu juga sneak preview dagangan mereka. tapi udah telat liatnya).

Karena pembukaan hari pertama bazzar adalah hari Jumat, jadi aku berencana keluar pas istirahat jumatan yang biasanya lebih panjang. Udah diatur banget tuh strateginya, mau naik apa, siapin uang recehnya, siapin sepatu yang enak buat jalan dll. Lebay ga sih. Planning2 ga penting seperti inilah yang menjadi hiburanku.

Seingatku orang2 di kantorku bakal dinas ke luar kota jumat itu, jadi pas dong. pas mereka cabs, aku cabs juga biar ga menimbulkan pertanyaan2 kepo. eh lha kok sampe jam 1 an mereka ga berangkat2. aku makin males lah kalo kesiangan, selain panas juga entar balik ke kantornya kesorean dong. aku hampir mengurungkan niat untuk pergi.

tapi pas pulang tiba2 aku tergelitik lagi. pikirku, aku bakal lebih menyesal kalo ga dateng daripada kalo dateng. suatu saat nanti kalo ada apa2 aku bisa kepikiran ‘kenapaaa dulu ga ke bazar itu ya’. ya sudahlah toh masih sore ini, dan si kecil udah dijemput bapaknya. jadi aku alokasikan  1 jam untukku sendiri. karena lokasinya di daerah jakpus2 juga aku memilih ojek. itu pun pake eyel2an segala sama tukang ojeknya, padahal ojek daerah kantor sih udah cs-an semua. duuh apa gak direstui berangkat yak? alah udah terlanjur naik boncengan ya sudahlah cabs.

sampe sana pake diturunin jauh dari lokasi tujuan lagi. huh! aku sabar2in deh jalan sambil berharap ini semua worth it. akhirnya nyampe juga area pertokoan yang dijadikan area bazar, gak seluas yang aku perkirakan dan ga rame pengunjungnya. jadi males browsing lama2. tapi karena udah kadung dateng ya sudahlah muter2. udah gitu standnya si OLS ga ketemu2 juga. huh. Baru ketemu pas sampe wilayah paling akhir dari bazar, semua stand fashion dijadiin satu. dan ternyata stand si OLS cuma berupa rak 3 lantai aja dijejer 2 gitu. yang lain juga cuma berupa gantungan baju yang dijajar2 seadanya. setelah basa basi ngeliat stand2 di sebelah2nya aku akhirnya nyampe juga ke rak benda2 keramat itu, meskipun buatku modelnya ga ada yang istimewa tapi labelnya itu lhoh yang mentereng banget G, C, T, P wih semuanya dalam jarak jangkauanku (jangankauan tangan maksudnya).

kok ga ada yang menarik ya? bahkan produknya KS pun cuma pouch hape dan dompet2 kecil yang ga signifikan. mungkin liat ekspresiku mbak2 penjaganya nyeletuk “tadi barangnya lebih banyak mbak. tapi begitu buka langsung banyak yang beli” “oh” ada sedikit penyesalan karena ga dateng pas istirahat. tapi emang kalo dateng pas rame2nya aku bisa apa? sudah hampir aku berlalu dari stand itu aku mendongak ke rak paling atas dan menemukan sesuatu yang memancar dengan sinar kehijauan yang memanggil2 (dramatis ga sih). dari semua produk yang bernuansa hitam, coklat, putih, si hijau itu nampak paling menyolok terutama dengan aksen logam emas dan modelnya yang kotak lucu dan terutama karena dia adalah sebuah KS. ragu2 aku raih si hijau untuk merasakan sensasi memegangnya, wuih kerasa sih materi bahannya yang kerasa kuat dan lembut. Dan bukanya ini salah satu keluaran baru ya? kok udah di obral sih?

Pas sekilas liat harganya aku agak kaget juga, kok harganya beda sama yang di katalog ya? Apa karena minus ongkos kirim, ongkos kepercayaan dan ongkos ngiklan jadinya harganya lebih rendah? Melihat aku menimang2 si hijau, mas penjaganya nyamperin. Nah loh bakal dikomporin nih, duh gimana ya kalo aku tergoda. Eh lha kok bukannya mengompori, masnya malah komentar “tinggal warna itu mbak. tadi pas baru buka kita banyak pilihan warnanya, hitam, coklat, putih…” Drop! aku langsung ilfeel. kesannya dia bilang “ya tinggal itu yang gak laku mbak” oh jadi ini cuma sisa2 nih, ga ada orang yg suka? ya sudah ah saya ga mau beli. *gaya. dengan sok nyesel aku melenggang pergi. eh lha kok dalam perjalanan keluar malah naksir sepatu wedge nude yang cantik banget. (akan diceritakan dalam blog terpisah). UDah gitu sempet curi dengar penjaga stand lain bilang “ih tau gitu kita buka stand deket stand OLS itu ya, sapa tau ketularan laku. masa baru buka udah diborong gitu” uh aku semakin mencelos…

Sampe di rumah aku cerita ke si bapake petualanganku hari ini dan peristiwa si hijau juga. Eh lha kok aku jadi membayangkan si hijau dan akhirnya penasaran. bener ga sih itu KS? bener ga itu keluaran terbaru? berapa harga asalnya? gimana review orang2 fashion? apa namanya? berapa ukurannya? dan aku berakhir memandangi gambar si hijau yang muncul di zappos.com ini. cantik kan…

dan makin lama diliatin aku makin naksir sama hijaunya. itu kan warna hijau sepatu tercintaku yang sempat direproduksi sama si bapak karena sempet rusak. lebih tergoda lagi setelah tau harga aslinya juaaaauuuhh diatas harga di bazar tadi. padahal baru keluaran musim semi tahun ini. meskipun di dunia fashion itu artinya ketinggalan 3 season tapi menurutku itu masih baru banget, masih tahun 2011 lagi. Ah sayangnya sudah terlambat, bazar tinggal sehari lagi dan besoknya aku harus ke luar kota. Ya sudahlah ga jodoh berarti, pikirkku

Tapi hati emang ga bisa dibohongi. Eke kepikiran terus euy….bahkan waktu akhirnya aku nemu foto2 sneakpreview dagangan OLS di bazzar aku semakin yakin bahwa dari semua yang pajang disana (bahkan yang sudah laku sekalipun) hanya si hijau yang menarik hatiku. saking despertenya aku sampe sms si minul yang wiken itu pasti akan beredar di ibukota. “eh kalo iseng kamu ke bazar ini deh. liatin ada tas hijau di stand ini masih ada gak” isenga aja sih. belum tentu si minul mau ke daerah situ, belum tentu dia ada waktu, belum tentu si hijau masih ada disana, dan kalo masih ada emang mau diapain? Bener aja, bahka sampe hari Sabtu berakhir pun si minul ga ada kabarnya. aku mulai ikhlas. Eh lha kok menjelang petang hari minggu, yang merupakan hari penutupan bazar, si minul nelpon. kasih kabar kalo dia lagi ada di bazar dan si hijau masih ada disana. aku deredegan gak karuan. aku ga tau mau bilanga apa lagi, apalagi udah bikin repot si minul segala “oh masih ada ya. hehe. cuma penasaran aja sih sama harganya” . eh sama si minul diliatin lagi harganya dan kali ini aku yang dibikin sesak nafas…..kok harganya jadi setengah
harga yang aku liat????? berulang kali aku meyakinkan si minul dan jawabannya emang segitu. masak mau dibeli….masak ga dibeli….beli…ga…beli…ga… huaaa itu kan seperempat harga aslinya….

https://i2.wp.com/a3.sphotos.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-ash4/319189_10150353885404331_113027654330_8173582_868534087_n.jpg

dan sodara2 akhirnya saat itu juga saya menyelinap ke atm dan mentransfer sejumlah uang ke rekening si minul. saya membeli si hijau………@_@. Malamnya si minul kirim foto si hijau yang sudah duduk manis di kosannya. dan sebagai bonus katanya dapet sunglasses. aku relakan sunglasses itu untuk si minul yang sudah menjadi pahlawanku siang itu. dan seperti menanti kedatangan sang kekasih  di kencan pertama, saya excited untuk segera bertemu dengan si hijau dan menimang2nya. karena sesungguhnya sampe sekarang saya belum ke tempat si minul untuk mengambilnya :p….

 

Untuk sementara saya hanya bisa membayang2kan padu padan dengan tas baru itu sambil berteriak kecil….”aku punya KS!!!” ihihihhiihihih

Bazzar-bazzar dimana-mana

Entah kenapa aku jadi suka berburu bazzar. Selain praktis karena banyak penjual jadi satu, harapannya sih ada diskon2. Ditambah lagi akhir2 ini mantengin brand2 lokal itu, mereka kebanyakan ‘beredar’ dari bazzar ke bazzar, jadi kalo nyari ke mall malah susah. 

Bazzar yang kayaknya bagus tapi aku gak sempet kunjungi antara lain Kemang Sunday Market 12-13 Nov 2011 lalu, Econic di Pacific Place 21-22 Okt 2011, Market Plaza Day nya Female Daily 16-17 Juli 2011. 

Nah sekedar sharing nih, yang udah aku kunjungi antara lain Menteng Central Market tanggal 11-13 Nov 2011 dan Prambors Garage Sale tanggal 5 November 2011. Berikut sekilas reviewnya;

Meskipun aku sudah follow twitternya event2 di Jakarta, tapi aku tau tentang Menteng Central Market dari situsnya Banananina yang biasanya aku pantengin kalo lagi butuh penyegaran mata :D. Lokasinya sangat mudah ditemukan, terutama untuk aku yang wilayah jajahannya di daerah Jakpus, pokoknya diseberang Taman Menteng aja, di pertokoan yang ada Adorama-nya itu mereka menggelar meja2 dan stand2 kecil di sepanjang isle nya. Terkesan kurang lapang sih, tapi untungnya waktu aku dateng hari Jumat sore  nggak terlalu rame. Selain tertarik menilik si Banananina, aku juga tertarik dengan vendor2 lain yang nampaknya lucu2. Ada Vreen yang ngejual aneka ‘stiker’ penghias gadget, ada yang untuk iPhone, iPad dan laptop. Keren aja gitu kulitnya gadget bisa ganti2 gambar, dan ilustrasinya oke punya. Sayangnya aku ga nemu buat hapeku dan belum berniat ganti kulit laptop. Selain itu ada Forget Me Not-nya Adorama dimana kita bisa bikin kartu dan stationary dengan nama kita dan foto kita. Ada ruffles yang khusus menjual tas pinggang bentuk lipit yang unik abis. Terus yang unik lagi adalah Odette Headdress, baru tau ini lho di Indonesia ternyata ada yg bikin fascinator a’la bangsawan inggris gitu. Belum kepikir aja mau dipake kemana 🙂 Selebihnya ada photobooth untuk anak, baju2 dan asesoris bayi, batik2 dan asesoris. Keseluruhan seru aja liat booth dan produk yang lucu2 itu, cuma emang karena lokasinya di Menteng yak, jadi harganya (kudu) Menteng banget :D.  

Kalo Prambors with Celebrity Garage Sale ini aku taunya dari website nya Soled Store waktu jamannya lagi demam browsing sepatu desainer Indonesia. Kebetulan pas wiken ke arah Blok M jadi mampirlah. Ternyata eh ternyata tempatnya deket banget sama terminal Blok M, habis ga liat petanya sih. Pokoknya ya di markasnya Prambors itulah mereka menggelar meja2 di lapangan parkirnya. Ada produk2 indie semacam Soled Store dan Voila, makanan2 seperti cupcake dan cemilan, dan yang paling menarik ya Celebrity Garage Sale-nya. Sejujurnya aku ga terlalu ngeh tentang Celebrity Garage Sale itu, wong ceritanya mau ngunjungi Soled Store dan nyobain sepatu kok (berhasil nyobain sepatunya Naima, Silettoes dan Argyle and Oxford yang ternyata enak dipake semuanya :D). Ternyata itu emang jualan barang2 artiesh geto, ada baju2nya Giring Nidji, Nycta Gina, Ayu Astari dan widyabala Prambors. Ya tapi berhubung lagi gandrung sepatu jadi ya kurang nyantol sama baju2. Nah mungkin karena aku datengnya kepagian jadi masih sepi ya, lagian aku bawa si buntut jadi ga bebas aja ngaduk2 barang yang di tumpuk2. Sedangkan mau beli sepatu ternyata mereka ga terima debit, padahal ATMnya jauuuh di Pasaraya. Ga jadi beli apa2 deh (beli ding, risol buat Mozi dan cheesestick yang gurih)

Kalo yang udah masuk agendaku berikutnya adalaahhhh……Brightspot Market pastinya di tanggal 24-27 Nov 2011, Kemang Christmas Market tanggal 11 Desember, oh ya pengen juga ke Jakarta Fashion Week tanggal 13-19 Nov ini, sapa tau ada booth2 lucu dan bazzar2

tunggu laporan selanjutnya

Pat..Pat..Sepatu Lipat

Aha ha maafkan kalau postingan saya akhir2 ini sangat-sangatlah hedonistis, penuh dengan aura duniawi, pemenuhan hasrat manusia -hasrat belanja. Saya cuma mau berbagi excitement (dan racun). Kali ini saya sedikit tergelitik dengan fenomena trend sepatu lipat, alias foldable shoes. Dengan kenyataan bahwa banyak wanita di luar sana yang (secara sembunyi2) kelelahan mengenakan high-heels dan mendambakan sepatu nyaman yang bisa diselipkan ke dalam tas cantik mereka, maka dijawablah kebutuhan itu oleh para produsen sepatu dengan sepatu flat yang nyaman, tipis dan bisa dilipat ke dalam kantong/tas kecilnya. 

(image copyright masing2 brand)

 

Yang pertama saya tahu adalah Foldies milih Wondershoe 
where ~ Yang pasti sih dijual di webstore dan offline storenya – Foot Republic di Level One Grand Indonesia 
how much ~Harganya 200k
what color ~ Koleksi warnanya nuansa netral; abu-abu, hitam, putih, emas dan silver. Nggak cuma terbuat dari kulit, ada yang bahan katun (atau semacamnya) dan ada yang dihias lining hitam
what comes with it ~Tersedia semacam dompet plastik untuk menyimpan si sepatu dalam tas. sepatu dimasukkan berjajar sehingga dompet berbentuk memanjang sekitar 7x13cm lah
how good ~ Merupakan satu2nya sepatu lipat yang pernah saya coba. Di bayanganku karena sepatu ini diciptakan setipis mungkin, maka solnya akan sangat tipis sehingga nggak kurang nyaman untuk jalan di jalan kasar. Ternyata nggak setipis itu kok solnya. Cukup nyaman.
 

Ternyata Little Things She Needs juga mengeluarkan Folding Flats
where ~ Yang aku lihat sih ada di The Goods Dept di Plaza Indonesia extension, dan pastinya di outletnya LTSN cuma ga tau pasti yang mana aja
how much ~Harganya 199k
what color ~ Koleksi warnanya lumayan beragam, selain netral ada warna biru, pink, dan coklat. Bahanya sih kayaknya kulit 
what comes with it ~Dikemas dalam tas serut kecil. tapi ada juga yang aku liat dikemas dalam dompet plastik ukuran 7x7cm lah kira2 (hampir berbentuk bujur sangkar)
how good ~ Belum sempet coba sih. Cuma aku suka aja sama kemasannya yang kecil mini

Kemudian untuk online shop ada Donotbreak dengan Foldable Shoes nya
where ~ Ya aku taunya di webstore resminya
how much ~Harganya 189k
what color ~ Koleksi tiga; hitam, putih dan nude
what comes with it ~Ada dompet kulit dengan zipper untuk menyimpan sepatu yang bisa dilipas sangat tipis ini.
how good ~ Belum pernah coba juga. Tapi yang menarik dari sepatu ini adalah permukaannya flat sehingga bisa dilipast sangat tipis dan kayaknya kalo dipake ngepas kaki banget. Lucunya lagi, dompet kulit yang terlihat fancy itu ternyata bisa dibuka menjadi tas kain yang cukup besar untuk grocery shopping 😉
Donotbreak

Jadi? mau pilih yang mana? (pilih doaaang….)