Green with Envy Bag

Yes..yes..yes this is the mark of the hedonistic age of my life. Apparently, when the going gets tougher than usual, the though gets shopping! Like every other girl. I found happiness, fulfillment and excitement in shopping. Not just any other door-to-door shopping, but the hunting kind of shopping. The thrill of getting the stuff I’ve been longing for so long is indescribable. 

Other than looking at shoes catalog, I found peace and sanctuary in KS lookbook and blog, the colorfulness, the playfulness and the idea behind every creation amazed me.

Salah satu sumber ‘window-shopping’ ku adalah sebuah online shop di FB. Melihat benda2 duniawi denga label2 yang biasa liat di majalah dan tipi berseliweran di timeline ku itu merupakan sebuah keajaiban menurutku. APalagi bisa nengokin label harganya sambil melotot2 sendiri. Kayaknya lebih nyata aja daripada liat di display mall mewah.

Nah ternyata fantasi saya terjawab. Nggak cuma bisa mantengin benda2 itu di timeline, ternyata si OLS ini mau buka stand di bazar! Bayangkan….aku bakal bisa menyentuh, menyenggol, mengelus2, bahkan mencoba memakai barang2 mewah ituuu huhuhuuhhu. Aku ga pernah mimpi. Bahkan saat aku liat di jendela toko sekalipun aku ga bermimpi bisa masuk ke dalam apalagi hanya untuk fitting dan liat2. Nah kalo kali ini eventnya bazar…jadi boleh dong masuk seenaknya dan untuk siapa aja….bahkan rakyat jelata sepertiku😀.

Menjelang bazzar itu si OLS countingdown aja gitu setiap harinya, dengan jargon2 yang mengundang seperti “Cheap Stuff” “Only Chance” dlsb. Aku sebenernya cuma pengen tau dia bakal jualan apa aja di bazar nanti, apakah barang2 yang sama seperti di katalog mereka. jadi bisa bayangin gitu kira2 mana yang bakal aku elus2😀. Eh ternyata sampe menjelang hari H mereka ga kasih tau juga, makin penasaran dong (meskipun terakhir2 aku nemu juga sneak preview dagangan mereka. tapi udah telat liatnya).

Karena pembukaan hari pertama bazzar adalah hari Jumat, jadi aku berencana keluar pas istirahat jumatan yang biasanya lebih panjang. Udah diatur banget tuh strateginya, mau naik apa, siapin uang recehnya, siapin sepatu yang enak buat jalan dll. Lebay ga sih. Planning2 ga penting seperti inilah yang menjadi hiburanku.

Seingatku orang2 di kantorku bakal dinas ke luar kota jumat itu, jadi pas dong. pas mereka cabs, aku cabs juga biar ga menimbulkan pertanyaan2 kepo. eh lha kok sampe jam 1 an mereka ga berangkat2. aku makin males lah kalo kesiangan, selain panas juga entar balik ke kantornya kesorean dong. aku hampir mengurungkan niat untuk pergi.

tapi pas pulang tiba2 aku tergelitik lagi. pikirku, aku bakal lebih menyesal kalo ga dateng daripada kalo dateng. suatu saat nanti kalo ada apa2 aku bisa kepikiran ‘kenapaaa dulu ga ke bazar itu ya’. ya sudahlah toh masih sore ini, dan si kecil udah dijemput bapaknya. jadi aku alokasikan  1 jam untukku sendiri. karena lokasinya di daerah jakpus2 juga aku memilih ojek. itu pun pake eyel2an segala sama tukang ojeknya, padahal ojek daerah kantor sih udah cs-an semua. duuh apa gak direstui berangkat yak? alah udah terlanjur naik boncengan ya sudahlah cabs.

sampe sana pake diturunin jauh dari lokasi tujuan lagi. huh! aku sabar2in deh jalan sambil berharap ini semua worth it. akhirnya nyampe juga area pertokoan yang dijadikan area bazar, gak seluas yang aku perkirakan dan ga rame pengunjungnya. jadi males browsing lama2. tapi karena udah kadung dateng ya sudahlah muter2. udah gitu standnya si OLS ga ketemu2 juga. huh. Baru ketemu pas sampe wilayah paling akhir dari bazar, semua stand fashion dijadiin satu. dan ternyata stand si OLS cuma berupa rak 3 lantai aja dijejer 2 gitu. yang lain juga cuma berupa gantungan baju yang dijajar2 seadanya. setelah basa basi ngeliat stand2 di sebelah2nya aku akhirnya nyampe juga ke rak benda2 keramat itu, meskipun buatku modelnya ga ada yang istimewa tapi labelnya itu lhoh yang mentereng banget G, C, T, P wih semuanya dalam jarak jangkauanku (jangankauan tangan maksudnya).

kok ga ada yang menarik ya? bahkan produknya KS pun cuma pouch hape dan dompet2 kecil yang ga signifikan. mungkin liat ekspresiku mbak2 penjaganya nyeletuk “tadi barangnya lebih banyak mbak. tapi begitu buka langsung banyak yang beli” “oh” ada sedikit penyesalan karena ga dateng pas istirahat. tapi emang kalo dateng pas rame2nya aku bisa apa? sudah hampir aku berlalu dari stand itu aku mendongak ke rak paling atas dan menemukan sesuatu yang memancar dengan sinar kehijauan yang memanggil2 (dramatis ga sih). dari semua produk yang bernuansa hitam, coklat, putih, si hijau itu nampak paling menyolok terutama dengan aksen logam emas dan modelnya yang kotak lucu dan terutama karena dia adalah sebuah KS. ragu2 aku raih si hijau untuk merasakan sensasi memegangnya, wuih kerasa sih materi bahannya yang kerasa kuat dan lembut. Dan bukanya ini salah satu keluaran baru ya? kok udah di obral sih?

Pas sekilas liat harganya aku agak kaget juga, kok harganya beda sama yang di katalog ya? Apa karena minus ongkos kirim, ongkos kepercayaan dan ongkos ngiklan jadinya harganya lebih rendah? Melihat aku menimang2 si hijau, mas penjaganya nyamperin. Nah loh bakal dikomporin nih, duh gimana ya kalo aku tergoda. Eh lha kok bukannya mengompori, masnya malah komentar “tinggal warna itu mbak. tadi pas baru buka kita banyak pilihan warnanya, hitam, coklat, putih…” Drop! aku langsung ilfeel. kesannya dia bilang “ya tinggal itu yang gak laku mbak” oh jadi ini cuma sisa2 nih, ga ada orang yg suka? ya sudah ah saya ga mau beli. *gaya. dengan sok nyesel aku melenggang pergi. eh lha kok dalam perjalanan keluar malah naksir sepatu wedge nude yang cantik banget. (akan diceritakan dalam blog terpisah). UDah gitu sempet curi dengar penjaga stand lain bilang “ih tau gitu kita buka stand deket stand OLS itu ya, sapa tau ketularan laku. masa baru buka udah diborong gitu” uh aku semakin mencelos…

Sampe di rumah aku cerita ke si bapake petualanganku hari ini dan peristiwa si hijau juga. Eh lha kok aku jadi membayangkan si hijau dan akhirnya penasaran. bener ga sih itu KS? bener ga itu keluaran terbaru? berapa harga asalnya? gimana review orang2 fashion? apa namanya? berapa ukurannya? dan aku berakhir memandangi gambar si hijau yang muncul di zappos.com ini. cantik kan…

dan makin lama diliatin aku makin naksir sama hijaunya. itu kan warna hijau sepatu tercintaku yang sempat direproduksi sama si bapak karena sempet rusak. lebih tergoda lagi setelah tau harga aslinya juaaaauuuhh diatas harga di bazar tadi. padahal baru keluaran musim semi tahun ini. meskipun di dunia fashion itu artinya ketinggalan 3 season tapi menurutku itu masih baru banget, masih tahun 2011 lagi. Ah sayangnya sudah terlambat, bazar tinggal sehari lagi dan besoknya aku harus ke luar kota. Ya sudahlah ga jodoh berarti, pikirkku

Tapi hati emang ga bisa dibohongi. Eke kepikiran terus euy….bahkan waktu akhirnya aku nemu foto2 sneakpreview dagangan OLS di bazzar aku semakin yakin bahwa dari semua yang pajang disana (bahkan yang sudah laku sekalipun) hanya si hijau yang menarik hatiku. saking despertenya aku sampe sms si minul yang wiken itu pasti akan beredar di ibukota. “eh kalo iseng kamu ke bazar ini deh. liatin ada tas hijau di stand ini masih ada gak” isenga aja sih. belum tentu si minul mau ke daerah situ, belum tentu dia ada waktu, belum tentu si hijau masih ada disana, dan kalo masih ada emang mau diapain? Bener aja, bahka sampe hari Sabtu berakhir pun si minul ga ada kabarnya. aku mulai ikhlas. Eh lha kok menjelang petang hari minggu, yang merupakan hari penutupan bazar, si minul nelpon. kasih kabar kalo dia lagi ada di bazar dan si hijau masih ada disana. aku deredegan gak karuan. aku ga tau mau bilanga apa lagi, apalagi udah bikin repot si minul segala “oh masih ada ya. hehe. cuma penasaran aja sih sama harganya” . eh sama si minul diliatin lagi harganya dan kali ini aku yang dibikin sesak nafas…..kok harganya jadi setengah
harga yang aku liat????? berulang kali aku meyakinkan si minul dan jawabannya emang segitu. masak mau dibeli….masak ga dibeli….beli…ga…beli…ga… huaaa itu kan seperempat harga aslinya….

https://i2.wp.com/a3.sphotos.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-ash4/319189_10150353885404331_113027654330_8173582_868534087_n.jpg

dan sodara2 akhirnya saat itu juga saya menyelinap ke atm dan mentransfer sejumlah uang ke rekening si minul. saya membeli si hijau………@_@. Malamnya si minul kirim foto si hijau yang sudah duduk manis di kosannya. dan sebagai bonus katanya dapet sunglasses. aku relakan sunglasses itu untuk si minul yang sudah menjadi pahlawanku siang itu. dan seperti menanti kedatangan sang kekasih  di kencan pertama, saya excited untuk segera bertemu dengan si hijau dan menimang2nya. karena sesungguhnya sampe sekarang saya belum ke tempat si minul untuk mengambilnya :p….

 

Untuk sementara saya hanya bisa membayang2kan padu padan dengan tas baru itu sambil berteriak kecil….”aku punya KS!!!” ihihihhiihihih

5 thoughts on “Green with Envy Bag

  1. banananina ini ada juga pas bazar di FD Juli lalu *histeris* cmn krn wkt itu perhatianny ke stand yg jual jilbab, jadinya ga merhatiin banget deh ni lapak hehehe

  2. iya bener, ada di FB nya. tapi gw masih belum di jkt pas itu. jarang2 mereka jual offline….<br>FD bazar ini hit banget yak. kalo ada lagi kabar2in ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s