Bazzar Report: Brightspot

Ah akhirnya tanggal yang sudah digadang2 tiba juga, tanggal 24-27 November waktu diadakannya yet another curated market: Brightspot. Aku yang kebetulan masih di Malang aja ikut ga sabar sama pembukaanya dan ikut panas juga dengan provokasi dan promosi @brightspotmarket dan @goodsdept dan @cottonink di twitter. Udah kerasa banget kalo event kali ini 'hit' banget dari responnya orang2 yang udah ga sabar dateng atau respon2 'asik' dari yang udah sempet dateng.??

Pas hari terakhir, hari minggu, aku berrombongan sempetin ke Plasa Senayan. Selain biar ga nyesel ga dateng, aku udah kangen aja sama PS mall yang kesannya homy tapi jualannya dan pengunjungnya lux abies. Kesan yang sama masih terasa sore itu apalagi ditambah dengan dekor2 natal yang meriah. Dari loby kita langsung ke arah lift di parkiran untuk ke lantai 5. Di lantai 5 udah kerasa atmosfirnya Brightspot dengan berseliwerannya pengunjung BS yang ketebak banget; retro, shabby, indie, chic, out-there.??

Pas masuk lebih kerasa lagi nafas2 Brightspot nya, apalagi dengan instalasi langit2 yang terekspose ala Goods Dept. Tapi bedanya dengan BS yang sebelum2nya, BS yang kali ini Gedeeeeyyy banget. Dibandingin yang sebelumnya aku datengin di GI dan PI cuma 10-15 ??tenant, kali ini ada kalik 20-30 tenant. Dan sore itu karena hari terakhir dan hari minggu sore, pengunjungnya rameeee bangettt sampai2 begitu masuk udaranya terasa lebih hangat daripada di koridor luar. Kalo kelamaan dikit di dalem berasa deh sumpek dan kurang oksigen.??

Buat aku pribadi yang bikin aku suka BS adalah konsepnya yang intimate, dengan produk2 yang curated sehingga memiliki tema dan kualitas yang seragam, dan yang pasti tenant2 nya yang unik dan ga biasa keluar di mall2 / bazzar2 lain. Aku paling nunggu2 standnya cotton ink, aksara, petite cupcake, melissa kadang2 nengokin tokopolaroid dan seradella cake. Nah di BS kali ini ada yang kerasa beda. karena tempatnya luas, ??dan pengunjungnya ruame, ga ada lagi kesan intimate shopping dimana biasanya aku bisa keluar masuk stand dan berlama2 mengubek2 produknya sambil nanya2. Terus karena tenantnya banyak dan kalo diliat sekilas produknya hampir sama, jadi ga ada produk yang bener2 stand-out dan menarik hatiku. Akhirnya ya cuma datengin stand2 yang udah aku survey sebelumnya aja. Itu pun hanya untuk melihat produk yang sudah aku taksir duluan secara online. Untuk beli aku masih tidak tergerak karena harganya yang sangat 'premium' dan nggak sesuai dengan standarkušŸ˜€. Padahal aku udah pengen banget belanja produk2 lokal yang keren2 itu.??

Akhirnya aku cuma beli red-velvet cupcake dan macaroon di Seradella yang ternyata harganya sangat mengenyangkan untuk makanan yang tidak mengenyangkan. Masa satu cupcake sama 2 keping macaroon aja hampir 100ribu. Itu pake tepung emas kali ya. Ya sudahlah, paling tidak pernah ngerasain enaknya kue seradella yang diluar budgetku. Selain itu sempet ke stand Goods Dept dan beli Folding Shoes-nya Little Things She Needs yang udah aku taksir sebelumnya (posting terpisah)šŸ˜‰.??

Berikutnya dateng ke bazzar apa lagi yaa…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s