Menjemput Red Fermana

Aduh jangan ditanya deh setan apa yang merasukiku sehingga ngotot banget ke Senayan City siang itu. Pokoknya pas liat ada iklannya International Branded Sale ini aku tiba2 langsung tergerak aja pengen ke sana. bahkan saat ditengah jalan hujan pun aku tetep keukeuh melanjutkan perjalanan. Ga tau ya, kayak harus kesana aja gitu, harus menjemput sesuatu padahal dompet pas2an. 

Nyampe Senci dengan langkah mantap maju jalan langsung ke Lt. 8. Ternyata ini salenya perusahaan ritel papan atas gitu deh, semacam MAP tapi brandnya sekelas2 Hugo Boss, Jimmy Choo, Tods dan Tommy Hilfigher (tapi kok ada Mango juga??) Trans Mahagaya namanya. Begitu masuk liat tas Tods di jejer2 segitu gamblangnya di meja2 aku rada deg2an juga, belum pernah seumur2 megang Tod’s. jadi aku sempet2in ngelus2 tas yang setelah diskon pun harganya masih sama dengan sebulan sewa apartemen. seperti biasa karena keterbatasan waktu dan alasan gak mood aku gak merambah daerah baju2, meskipun mungkin bisa aja nemu dress Armani Red dengan harga sekian ratus ribu aja. 

Aku fokus ke sepatu dan tas, meskipn hampir di setiap sudut aku dihadapkan dengan price tag yang menyesakkan, aku cuek aja menyisir setiap meja. Ada meja yang rame banget sama ibu2 dan mbak2 bergerombol. Oh iya btw pengunjungya TM sale ini beda sama MAP yang biasanya orang2 muda yang funky, kalo di TM ini anda bisa menemui ibu2 bersasak tinggi dengan gaun batik yang sutra, ditemani bapak2 pejabat yang senyam senyum dengan gagahnya. Gak lupa2 ibu2 arisan yang dateng bergerombol sambil rame milih2 tas. Nah setelah diselidik2 (karena kudu nyelip2 banget untuk bisa nembus barikade ibu2) ternyata ketauan kalo itu counternya Salvatore Ferragamo, sempet nemu sih flat shoes feragamo yang sering beredar di mall2, tapi kalo mau jujur aku males keluarin duit buat flatshoes, karena jatoh2nya entar dipake buat tempur di jalan2 yang tidak bersahabat di Jakarta. Mending sih tas atau kalopun sepatu ya yang buat pesta sekalian biar makenya lebih proper. 

Dari sekian banyak flat dan wedge sandal, gak ada yang bener2 aku suka (baik model maupun harga). Kayaknya dengan model segitu harga segitu masih belum worth it deh. Sampai mataku menangkap sandal tali satin warna merah, cantiiiik deh. Udah gitu pas ukuranku pula. Yang lebih deg2an pas liat harganya, dari harga 7digit itu ada coretan pulpen dan nominal baru 6 digit yang make sanse banget untuk sebuah sepatu. Dengan wajah dibuat sok lempeng aku nanya embaknya, mana harga yang bener. ternyata emang iya tinggal 6 digit itu karena dia size terkecil dan last pair. Owwwwhhh saking ga percaya kalo aku bakal beli Feragamo, aku sampe tinggalin itu sepatu dan berkeliling sekali lagi liat2 modelnya Choo dan Tod’s, tapi emang ga ada lagi yang harganya segitunya (kalopun ada paling cuma sendal teplek biasa). Karena yakin ga ada yang bakal beli sepatu imut itu, aku akhirnya balik ke Salvatore dan menentengnya ke kasir. This can’t be true….
Img_1465
Img_1472
Img_1466
Img_1471
Tapi bener tuh, buktinya pas keluar Senci aku masih nenteng tas plastik isi box sepatu Salvatore Feragamo. Men! Saking shock-nya aku sampe ga berani ngintip2 pas di taksi…hihihihihi….

Ternyata kegigihanku siang itu merupakan perjalanan menjemput Red Fermana, satin heels yang cantik warna merah. 

Yang aku takutkan cuma satu, ……takut ketagihan $%^&*

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s