To Office: Smokey Blue

Photo

Haha…..
aku tertawa sendiri karena akhirnya mencapai tahap ini pada kehidupan saya yang sudah tiga dekade ini……berdandan ke kantor.
Okelah, berdandan saya emang ga pernah serius belajar, paling cuma liat2 majalah dan itu pun ga niat praktek.
Paling banter ber-dendong kalo ke kondangan dan itupun dengan skill yang terbatas, dicampur eksperimen kelas kakap dan kreativitas mewarnai tingkat dasar. Jadinya? ya kadang memuaskan, kadang wagu, seringnya dihapus lagi dan berakhir tanpa make-up

 

Nah sekarang kan ceritanya eke dagangan kosmetik nih, bukan karena cinta, tapi karena semata ada kesempatan dan hobi belanja yang tidak tersalurkan. Gara2 itulah pengetahuan make-up saya meningkat dari kelas bayi ke kelas playgroup. Lumayan lah dari ga bisa bedain foundation/bbcream/pelembab/concelaer, jadi bisa bedain shade dikit2. Dari cuma ngerti Revlon, Loreal dan Body Shop, jadi tau Urban Decay, NARS, Milani,Tarte, Bare Mineral, bla bla bla dan masih banyak yang baru.

 

Akhir2 ini gegara kebanyakan survey palette eyeshadow jiwa mewarna saya jadi membara…..aku suka mewarna! Karena sayang kalo mau pake dagangan, jadinya dengan koleksi esedo yang seadanya saya coba mewarna2 kelopak mata. Gak peduli siang, sore malem saya pengennya mata yang berwarna-warni hehe….

 

Sebenernya saya udah nyaman ga bermake-up ke kantor, selain menghindari saltum (atau saldan- salah dandan) saya juga gak punya banyak waktu di pagi hari. Jadi paling pake pelembab, lip balm dan deodoran. Sedikit berkembang ke tinted moisturizer, lipgloss dan parfum.

 

Nah, karena pagi ini butuh sedikit semangat untuk memulai hari, jadi saya berinisiatif untuk eksperimen dadan ke kantor. Pokoknya yang harus diingat adalah: Gak boleh menor kalo bisa malah ga ketauan kalo pake make up, dan harus nyaman (jangan sampe seharian kegerahan dengan dempul muka ato clumpy mascara.

 

Jadi untuk melembabkan dan supaya bedak lebih awet dan warnanya rata aku pake Oil of Olay Tinted Moisturiser, teksturnya ringan (gak creamy tapi lebih kayak moisturiser), gak gerah dipakenya tapi coverage ya seadanya. Pokoknya warna wajah jadi sedikit lebih rata dan mate/ga kinclong. Itu pun aplikasinya kudu ditepuk2 aja, kalo diratakan dengan dipoles malah ga keluar warnanya samsek.

 

Berikutnya untuk seting wajah dan membuat kanvas yang rata aku pake compact powder The Body Shop shade 3. Itu pun aku sudah ga mau lagi pake spons untuk aplikasinya karena jadinya tebel banget kayak dempul. Aku meniru para ahli dandan itu dengan menggunakan kuas besar. Ya selama belum punya Kabuki Powder Brush yang bulat dan besar itu aku pake blush brush aja pokoknya asal disapukan tipis2 ke wajah aja. Brush pun masih TBS punya.

 

Berikutnya bagian yang paling aku tunggu2….mata hehe. Kali ini aku ga pake warna macem2 lah, smokey dikit2 aja. Tapi ga mau pake TBS Shimmer Wave kayak biasanya juga karena warnanya kurang keluar dan ga awet. Ga mau pake Wardah yang menyolok juga. Jadi aku pake yang warnanya aman tapi cukup pigmented Loreal Infallibel Eyeshadow #Smoldering Plum. Mestinya sih untuk seragam senin yang biru2 pake yang #Midnightblue tapi belum dibuka segelnya jadi sayang. Cuma dipulas pake slanted brush di bagian bawah kelopak mata selebihnya bagian atasnya dipulas pearly white dari Shimmer Wave Blush aja biar shimmering dikit. Oh iya sama kelopak bawah disapu smoldering plum dikit banget supaya garang aja (halah).

 

Udah deh selebihnya biar pipi ga pucet dikasih blush dari TBS Shimmering Wave (meskipun ga terlalu keluar juga warnanya). Pengennya bikin tulang pipi agak tirus dengan sapuan bronzer tapi takut salah poles ntar dikira KDRT lagi :p. Biar mata sedikit berbingkai dikasih mascara Maybeline Extreme Length dan bibir dikasih Lipgloss Fuschia dari Benefit yang meskipun warna di botol menyolok banget dan bling2 jadi di bibir pinkish biasa aja.

*note: Itu pose fotonya bukan sengaja digarang2in, tapi emang silau kena matahari. sekalian biar esedownya keliatan dikit hehe

Advertisements

Bebersih Kotak Make-up; Lipstick Swatch

Memang kenyataannya saya ke kantor sehari2 barely touched-up by anything but moisturizer and lip gloss, tapi namanya cewek pasti adaa aja simpenan make-up entah di dalem tas atau di sudut lemari terdalam. Kalo aku sih kebanyakan pakenya pas kondangan doang, belinya pun kalo pas butuh aja dan sisa2 kemaren pas dikasih seserahan. Hasilnya, setelah dibongkas dan dibersihin isinya hampir kayak foto album, penuh memori dan berdebu hehe. Misalnya tujuh lipstick yang aku temukan di tas make up ini:

1. Bijenkorf 133 – shimmering pink
2. The Body shop 06 – brownish red
3. The Body Shop – pinkish brown
4. Etos 12 – orange brown
5. Lancome 172 – transparent brown
6. Mecca 33 – fuchsia
7. Make up Forever Moulin Rouge – wine red

Photo_1

Yang nomer 1 itu belinya pas masih kuliah di Amsterdam dan waktu itu lagi iseng jalan ke mall sendirian. Paling suka jalan di lantai dasar Bijenkorf ngeliatin parfum2, body care, dan deretan make-up yang biasanya dipajang di majalah fesyen. Bisa dipastikan saya yang lugu ini tersesat di lautan liptstick dan aneka jenis perlenongan itu. Tapi akhirnya melipir ke home-brand nya yang harganya lebih masuk kantong. Dan kayaknya lini B-make up ini untuk remaja yang baru coba2 dandan deh, soalnya pilihan warna dan kemasannya lucu dan centil jadi aku tertarik (berasa remaja ABG). Akhirnya dipilihlah satu warna pink yang nampak ceria dan moderen (saat itu). tapi setelah diliat2 lagi kok ga wearable banget ya, warnanya shimmering pink hampir kayak metalik gitu. but still this one is something for me.

Yang kedua ini kalo ga salah masuk dalam paket seserahan pas nikahan. hasil pilihan swami kayaknya 😀 not too bad

Yang ketiga beli sendiri pas TBS ada diskon dan ngerasa butuh lipstick yang hit! halah…

Photo_2

Yang keempat ini juga bersejarah. Aku belinya di stasiun Utrecht waktu kita diundang jadi panitia kawinan seorang teman. aku masih inget suasana dan perasaan waktu itu. pagi2 naik kereta dari A’dam demi nyampe sepagi mungkin di kediaman Bang Irwan yang mungil tapi moderen dan cantik. semua sudah dibawa, termasuk kado, kebaya, perhiasan dan alat perlenongan karena kita didaulat pake baju tradisional. tapi aku tau kalo aku kekurangan satu hal; lipstick warna orange karena aku bakal pake sarung jingga. jadilah di stasiun utrecht yang terkenal bagus dan lengkap itu aku mapir ke Etos untuk mencari lipstick yang sesuai. waktu itu aku bareng Ciki – my best friend. Tapi atas usulnya, orange kurang cocok untuk kulit indonesia dan gak masuk ke banyak warna jadilah aku pilih warna kecoklatan yang bernuansa jingga. *sigh

Lipstick mahal ini udah ada sejak sebelum kuliah kayaknya……udah ketebak dong, ini dikasih. Dikasih Agatha my would-be-foster-parent then. Warna lipsticknya sih coklat banget, tapi kalo dipulas jadinya transparan coklatnya samar

Nah kalo lipstick ijo ini pasti banyak yang familiar karena orang kalo pulang haji pasti bawain ini. lippen nya sendiri warna ijo, tapi kalo udah dipulas ke bibir jadinya pink fuchsia yang alami dan ga nempel di gelas

Photo_3

yang terakhir ini termasuk terobosan baru dalam per-lenongan eke. dibelinya baru sebulan lalu dan dapat dilihat kalo yang satu ini paling mentereng dari semuanya. dari segi warna, merek dan mungkin harga. gegara acara lamaran adek yang seragamnya merah2 kemaren, jadinya eke sebagai pedagang kosmetik gak mau dong kalo dandanan gak hits. jadilah dengan modal ngubek2 forum dapet lipstick warna manyala ini and I’m PROUD of it. aku pengen pake ini setiap hari kalo bisa. warnanya keren, teksturnya lembut enak banget dikuas2, tahan lama dan ga nempel kemana2 lho…..beda ya kalo barang mahal. untungnya beli seken jadi ga terlalu menohok.

sekarang aku ketagihan beli lipppennnnnn!!!!! MAC I want MAC

Seserahan Matre..:D

Baru ngurusi lamaran adek tercintah yang super ribet. Kenapa sper ribet? karena baru lamarana aj ribetnya udah ngalahin kawinan eke…bayangin aja seserahan untuk lamaran aja jumlahnya hampir 40 keranjang! mak! bukanya pamer, tapi bayangkan keribetanya kudu nata 15 macam jajan pasar dalam 15 keranjang berbeda, belum lagi baju, sepatu, jerohan dll yang dipisahin dalam keranjang2 lain. Itu belum termasuk hantaran pas pre-lamaran ya, alias kunjungan antar keluarga yang terjadi 4 kali sebelum the actual lamaran @_@. Kalo aku dulu emang ga minta seserahan, selain ga ada anjuran dalam agama (selain mahar saat ijab kabul) aku ga mau disuruh belanja2 keperluan pribadi pake duit keluarga calon suami yang nanti dibungkus untuk diberikan oleh mereka padaku sendiri. Kalo emang mau kasih ya silakan, tapi saya ga mau milih karena itu kan se-ikhlasnya mereka dan yang menurut mereka pantas buat aku. Kalo milih kado/seserahan sendiri kok berasa maruk gitu…..lagian jadi ga kerasa 'care' nya calon suami/keluarga suami. Kalo mereka yang beliin kan kerasa personal dan intimate gitu…..:D

Meskipun seandainya di dunia paralel di luar sana aku 'dipaksa' oleh calon suami super kaya untuk milih/bikin daftar seserahan apa yang aku mau dari ujung rambut sampe ujung kaki, aku jadi kemimpi2 juga sih. Pengen apa ya…….hehe pokoknya kudu yang the ultimate dan most wanted banget deh, yang ga bisa/mau aku beli sendiri misalnya…

dari bawah (dasarnya lagi ngidam sepatu)

Sepasang sepatu wedge hitam Tory Burch yang katanya enak dipake, awet dan harga jual bekasnya tinggi hahahahaah, harga 2jtan
Sepasang sepatu nude Christian Loubutin yang maha terkenal itu, sengaja pilih nude selain emang signature item juga karena mudah dipadukan, harga 16jt kali ya *uhuk keselek

Underwear ga neko2 lah La Perla aja lengkap dari bra, panties, bustier, body brifer, camisole sampe sport bra dll harga per-itemnya kira2 800an ga pake diskon ya
Pakaian aku ga muluk2 lah, cukup sundress nya Stella McCartney, printed top nya Pucci/Etro/Cavalli ya mungkin long dress nya Valentino/Marchesa/Elie Saab hehe harga per-item sekitar 10-20jt

Tas….hem….agak tricky ini soalnya banyak banget must have-nya hehe tapi saya sempitkan pilihan pada haute couture nya Chanel atau Prada yang sebijinya bisa 15-20jt

Perlenongan kira2 apa ya, minimal Urban Decay Naked pallette lah ya, lengkap dengan primer dkk. sukur2 bisa pake Giorgio Armani Foundation, Chanel loose powder, YSL mascara, Guerlain blush, dan jangan lupa parfum-nya….Creed aja deh, udah penasaran banget sama parfum mehong satu ini.

Eike sih ga suka perhiasan ya, tapi kalo dipaksa ya boleh lah beberapa item Tiffany, Cartier dan mungkin Erikson Beamon *bling bling

Ya intinya kalo seluruh seserahan itu dijumlah, biayanya dua-tiga kali biaya nikah saya keseluruhan di dunia nyata; sudah termasuk walimah, souvenir, undangan, baju, dekor, MC dll….

Bayangin pada kenyataannya ada orang yang emang 'menggunakan' event seserahan untuk minta dibeliin (baca: morotin) calon suaminya. "nanti ah pas seserahan gw minta yang itu" bahkan ada yang sampe minta sumbangan sama keluarga besar untuk nambahin duit seserahan ini……..true story. Emang berani 'minta' sampe segitunya, dese bisa 'kasih' apa sih??? Lha ya tho…..udah tanam saham segitu gede mestinya ya harus ada return of investment yang gede juga dong.