Nude Eyes

Aku ngga terlalu tertarik dengan palet eyeshadow warna netral/basic karena waktu aku memutuskan untuk mendandani mata, aku pengen bikin yang dramatis, statement making dan memberi efek yang berbeda dari keseharianku. Jadi mana mungkin aku mau pake eyeshadow warna basic untuk efek mata yang nude.

Tapi berawal dari ikut2an rombongan yang pada pesen palet nya Make Up Academy yang Undress 2 aku jadi pesen juga deh. Lagian ga mahal ini. Beberapa minggu sebelum palet itu tiba, aku sedang gencar2nya survey dandanan untuk acara kawinan adek. Karena acaranya ada 5 dan aku bakal merias sendiri dan merias temanku yang bakal jadi penerima tamu jadi aku harus persiapan penuh.

Dari survey inilah aku belajar beberapa riasan yang ternyata sebagian besar butuh warna netral. Minimal untuk dasarnya, atau highlight dan shading aja. Jadi dari awalnya si Mua Undress Too ini mau dilego jadi ga jadi deh. Apalagi setelah disurvey lagi banyak yang kasih review kalo si palet undress ini dupe-nya Urban Decay Naked palette. jadi Undress Too ini kembarannya Naked2. Wah lumayan nih bisa nyobain dandanan naked 2 dengan harga 1/5 nya hehe.

Review dari awal…

Secara packaging beda banget sama Naked karena ini kemasannya palet plastik putih tembus pandang dan ukurannya sekitar 2/3 nya. Jadi emang lebih kecil. Di dalamnya dapet aplikator spons dengan dua ujung.

dari 12 warna, ada 3 eyeshadow matte, dan selebihnya shimmer.

1.Warna matte warna beige putih-kuning
2. Warna emas coklat dengan shimmer
3. Warna yang hampir sama dengan nomer 1 hanya yang ini shimmer
4. Warna coklat-bata dengan nuansa oranye/merah
5. Warna matte abu2 kecoklatan
6. Warna abu2 tua dengan shimmer
7. Warna coklat muda dengan shimmer
8. Warna abu2 muda dengan shimmer
9. Warna coklat pucat dengan shimmer
10. Warna coklat tua dengan shimmer
11. Warna Abu2 gelap dengan shimmer
12. Warna matte hitam

Dari semua itu yang paling fall out yang shimmer, sedangkan yang matte cukup halus butirannya. Kecuali yang item itu kenapa susah banget diambil ya. Padahal kalo di Naked sampe gampang hancur saking rapuhnya.

Untuk pigmentation juga ga terlalu puas, karena tanpa eyeshadow base warnanya kurang keluar. Dan untuk menciptakan smolder eyes cukup sulit. Sampe sekarang masih susah build up yang sampe opaque banget. Kalo ketahanan sih boleh lah, asal pake eyeshadow base pasti tahan lama.

Dari penampakan sekarang aja udah ketauan mana yang paling dented. Sebagian memang karena aku sering pake buat eksperimen, tapi selebihnya ya karena dia ngeprul banget jadi sekali usap langsung cekung pan-nya. Selebihnya aku jarang banget pakenya, antara belum mahir dan emang males rias mata basic yang terlalu ribet. kalo mau natural ya pake eyeshadow base aja biar keliatan shimmer, ato ga usah pake sekalian hehe

Advertisements

Aneka Warna Perona Pipi: the Balm Instain Blush

Sumpah deh jaman sekarang itu segala ada ya, bahkan perona pipi pun ga cuma pink aja kayak jaman emak2 kita. Misalnya keluaran baru The Balm Instain ini ada 6 warna: Strawberry, Bright Pink, Petal Pink bahkan Mauve dan Plum. Sebernya aku masih penasaran dengan semua blush di dunia, tapi aku kembali pada akal sehat bahwa perona pipi itu gak perlu yang macem2 karena gimana2 fungsinya ‘hanya’ untuk bikin wajah keliatan merona segar. Ga mungkin kan baju ungu pipi harus ungu juga. Jadi ga seperti mata, pewarna pipi menurutku ga perlu punya terlalu banyak warna. Cari satu yang cocok udah cukup. Tapi tetep, aku penasaran sama Mauve dan Plum-nya jadi aku beli dua hehe.

Produknya padat tapi mudah diambil dengan brush, cuma yang agak bingung sama warnanya. Lagi aku tertipu dengan warna Mauve, kukira bakal pink kecoklatan jadi bisa sheer di pipi, ternyata penampakanya pink biasa dengan sedikit shimmer. Setelah dipake sih bagus, tipis, blenadable dan gak keliatan menor. Cukup keliatan sehat segar aja.

Berikutnya yang Plum, di pan sih emang ungu gelap, tapi setelah di pulas ke pipi jatuhnya tetep pink lho. Pink gelap sih, semacam fuchsia dan mungkin bagus untuk make-up yang dramatis atau untuk kulit yang lebih gelap. Tapi kalo aku pake di NC25 jadi keliatan terlalu menyolok.

Nyobain Bronzer: the Balm Bahama Mama

Kukira dulu aku sebagai orang asia ngga butuh bronzer. Tapi sejak belajar contouring untuk wajahku yang bulat tembem ini aku jadi penasaran pengen nyobain bronzer. Selama ini pake shimmer wave nya The Body Shop atau Cream Blush nya kurang berhasil karena ga bisa nge-blend nya. Sedangkan kalo mau nyobain foundation warna gelap males keluarin duit sebanyak itu dan lagi kurang paktis karena aku ga selalu pake foundation. Bronzer is a good choice, it’s like a darker blusher.

Kebetulan ada promo 50% off dari The Balm jadi nyobain Bahama Mama deh, as simple as that. Ga ada preference lain. Sempet sih pengen beli mini Nars Laguna tapi keburu sold out. Sedangkan untuk MAC nanti dulu deh kalo udah mahir pakenya :D.

Kemasannya sangat khas the Balm yang fun dan playful. Dari karton dengan magnet pengatup dan di bagian dalem ada cerminnya. Teksturnya pun ga beda dengan blusher, cuma pas disapu pake kuas kabuki, wush! langsung kayak rontok serpihan2nya. Bagusnya sih jadi lebih gampang ambil produknya, tapi jeleknya jadi banyak kebuang.

Bronzer aku aplikasikan setelah foundation dan sebelum bedak supaya keliatan lebih samar. Aku pulaskan dari atas telinga ke arah ujung bibir, di pelipis, dagu dan bawah dagu, dan sedikit di jidat untuk mengurangi wilayah kinclong. Dan aku puas bener. Karena memang itulah fungsinya bronser, untuk memberi bayangan pada daerah2 yang strategis. Jadi aku kayak punya tulang rahang gitu deh hihi. Sayang kalo di foto ga begitu jelas. Mungkin harus lebih dramatis lagi hehe

KEPUASAN *****
HARGA **

Rimmel 1000 Kisses Lasting Finish Lip Liner : a Review

Ini termasuk dalam pencarian lipstick yang sempurna ga ya? Soalnya emang ga tergolong lipstick dan fungsi utamanya bukan untuk mewarnai bibir, tapi berhubung lagi pengen nyobain lipliner dan setelah diliat warnanya cukup menarik, jadi aku pun coba pake untuk mewarnai bibir. Hasilnya?

Cukup mengesankan. Selama ini lippencil yang dipake untuk menggambari batas bibir itu identik dengan pensil warna yang keras dan warnanya tipis. Ternyata enggak tuh, at least Rimmel ini enggak. Ujungnya empuk (setingkat lebih keras daripada crayon) dan sekali gores langsung keluar warnanya di bibir.

Warnanya sendiri membingungkan, kukira Mauve itu warna coklat pucat. Dan sepertinya lipliner biasanya warna2 netral yang mendekati warna bibir, Tapi ternyata Mauve Shimmer ini warnanya cenderung ungu kusam, cukup misterius buatku. Meskipun warnanya hampir sama kayak warna pinggiran bibirku sih. Tapi bagus juga, karena bisa untuk lining bibir sebelum lipstick supaya gak bleeding dan lebih rapi.

Untuk mewarnai seluruh bibir sih bisa2 aja, tapi ya memang ga segampang lippen biasa. Cuma kan aku sering denger tuh kalo ternyata warna2 nude nya para artis itu bukan hasil dari lipstck tapi dari lipliner ditimpa lipgloss, jadi aku pun pengen nyobain. Hasilnya untuk bibirku warna ungu kusam ini agak ngeri kalo dipake penuh sendirian, jadi kayak orang kedinginan dan bibirnya membiru :p. Tapi setelah ditimpa lipgloss warna fuchsia dia jadi cukup sophisticated. Warnanya jadi lebih hidup.

The Quest for a Perfect Lipstick: Estee Lauder Kissable Lipshine

Entahlah, kadang penampakan lipstick (dalam foto) yang yummy sangat berpengaruh pada psikologisku dan membuatku pengen beli. Padahal nggak seperti sepatu/tas lipstick ini kan ga bisa judged by it’s cover. Jadi waktu ada beautyblogger yang post gambar Estee Lauder ini dengan kemasan metal warna keemasan, dengan lipstik berwarna manis-manis seperti buah; straberry, plum, cherry, mandarin, aku langsung ngiler.

Sayangnya setelah di google seri Kissable Lipshine yang aku liat di blog itu adalah travel edition yang hanya bisa dibeli dalam set isi 3 di Duty Free bandara2 besar di dunia. Dan pastinya mahal lah ya. Ebay kembali datang menjadi penyelamat. Ternyata ada yang jual Brand New satuan. Dan karena setiap negara mengeluarkan seri yang berbeda; seperti Hollywood Kiss di amerika dan Shanghai Kiss di China jadi aku gak berharap bisa milih shade-juga sih. Hanya ada dua seller di eBay yang jual satuan, jadi hanya ada 2 pilihan warna. Pilihanku jatuh pada yang lebih murah yaitu Catalina Kiss 😉

Pas dateng benernya kaget karena kukira semua EL warnanya pastel soft, tapi ternyata Catalina Kiss ini tergolong gelap. Untungnya sekarang diriku emang lagi nyari yang gelap2 dewasa gitu :p

PENAMPAKAN
Aduh yummy banget deh ya, kemasannya emas dengan bentuk tabung dan pita pink genit di ujungnya. Lippen nya pun bentuk tabung persis seperti kemasannya, jadi emang lebih terlindung sih kalo pas ditutup.

PEMAKAIAN
Ujungnya yang datar dan bulat bikin agak susah untuk aplikasinya kalo mau rapi di pinggiran bibir. Tapi kan bisa pake kuas juga kalo mau rapi. Untuk di-pulaskan di bibir lembut banget, kayak lipbalm.

WARNA
Nah lagi2 seperti lipbalm, coveragenya jadi sheer. sejauh ini aku belum berhasil build-up sampe warna aslinya yang gelap. Catalina Kiss sendiri warnanya wine-burgundy kadang keliatan keunguan, kadang keliatan merah gelap. Benernya aku pengen lipstick warna itu di bibirku, tapi karena coverage nya sheer jadi di bibir warm-fuchsia aja

KELEMBABAN
Ini yang agak ajaib, karena dia lipstick (bukan lipbutter) jadi aku ngiranya ya teksturnya keras dan licin, tapi bahkan pas diliat pun udah keliatan kalo dia moist, bener2 kayak buah plum dengan warna keunguan dan kulit mengkilap sedikit lembab. Jadi pas di swatch pun itu lembab baanget (sedikit berminyak) kayak lipgloss. Pas di bibir lembab nya kerasa dan bertahan cukup lama

KEAWETAN
Emang belum dites seharian sih, tapi dengan tekstur balmy seperti itu dia rentan smear-off dan gampang ilang.

HARGA ***

Overall aku suka sih, untuk kelembaban dan warnanya. Tapi kalo untuk pemakaian seharian kayaknya bukan pilihan utama

The Quest for a Perfect Lipstick: Avon Mark Make it rich Lip Color

Karena udah denger rave-nya Nars Velvet Gloss Lip Pencil yang membahana banget, tapi belum rela ngeluarin duit segitu untuk sebuah lip pencil jadi aku girang banget waktu tau ada dupe nya Nars dengan harga hampir separuhnya yaitu second line-nya Avon; Mark Make it rich Lip color.

Sayangnya ga ada yang jual produk avon/mark di online beauty store, karena mungkin avon penjualannya masih MLM kali ya. Tapi akhirnya aku nemu di ebay yang jual 2 shade aja, tapi lumayan lah mengobati rasa penasaran dan aku memesan shade #Punch

PENAMPAKAN
Cukup meyakinkan dengan kotak karton, bentuk pencil yang mantap dipegang tangan dan tutup pensil dari plastik

PEMAKAIAN
Ternyata emang bener glide-on banget di bibir. Awalnya ga kebayang gimana rasanya pake pensil di bibir, pasti keset/kasar banget, apalagi ada yang bilang kayak crayon. Tapi ternyata ini ya lipstik biasa yang lebih padat dan dikemas dalam bentuk pensil. Jadi aplikasinya mudah dan gampang buat membentuk bibirnya.

WARNA
Warnanya lumayan opaque kalo di-swatch di tangan tapi di bibir sheer- to medium. Atao mungkin karena aku baru pake lipbalm jadi kurang pay-off warnanya. Aku nyoba yang #punch yang kalo di stick dan di bagian bawah pensilnya semacam peachy-coral, tapi setelah diswatch kok jadi pink banget ya, ga ada peach ga ada coralnya samsek. Kalo dipake di bibir sih jadi lebih gelap dikit

KELEMBABAN
Surprisingly lembab untuk sebuah ‘crayon’ nggak streaking dan membuat guratan2 jelek di bibir

KEAWETAN

Nah ini yang agak mengecewakan, ini baru 3-4 jam berasa udah wear-off aja, dan abis makan dan minum akhirnya lenyap tak bersisa. Kira2 kalo Nars lebih awet ga ya?

Overall cukup mengesankan, dan pengalaman yang baru buatku. Jadi 3 out of 5 lah ***

The Quest for a Perfect Lipstick: Covergirl lip Perfection LipColor

Biasa latar belakang aku memutuskan untuk membeli lipstick ada dua kemungkinan 1) karena pernah liat reviewnya dan naksir banget 2) karena lagi sale murah dan ikut2an. Kali ini aku membeli CG lipstick karena alasan kedua hehe

Dari sekian banyak pilihan warna (20lebih) aku memilih dua, sepertinya waktu itu aku sedang berburu lippen rosy-pink karena setelah pesenan datang (sebulan kemudian) aku baru sadar warnanya pinkish2 semua #300 dan #400. Padahal sekarang lagi pengen yang nuansa oranye atau burgundy gelap. *sigh itulah suka duka Pre-Order. Barangnya dateng, kepengenannya udah ganti :p.

baiklah mari mulai me-review

PENAMPAKAN
Packaging nya kotak plastik warna metalik dengan bagian dasarnya tembus pandang menampakkan warna lipstiknya. Lumayan jadi ga bingung2 kudu buka tutupnya. Tapi nyebelinnya pas buka yang #400 ternyata di dalem lipstiknya udah penyok seperti lipstik yang ditutup sebelum dimasukkan secara sempurna, padahal masih di segel tuh. Sedangkan yang #300 baik2 saja, mulus dengan ujung runcing yang memudahkan pemakaian

PEMAKAIAN
Glide on dengan cukup mudah, cuma kalo pake lipbalm nya ketebelan dia malah ga mau keluar warnanya.

WARNA
Coverage nya medium-to-full. warnanya hampir sesuai dengan warna bullet-nya meskipun di beberapa swatch kayaknya sheer aslinya di bibir enggak kok, yang pasti very buildable. Cuma warna di website emang agak lebih soft ya, aslinya lebih terang. untuk yang #300 Flame itu warna red-fuchsia, sedangkan #300 Temptress Blue-pink tapi nggak terlalu opaque sampe bikin bibir pucet sih

KELEMBABAN
Belum dites sampe seharian sih, tapi pas dipake nggak terlalu mengeringkan. Tapi nggak melembabkan juga, normal lah

KEAWETAN
Nah ini juga belum dites penuh seharian, tapi sempet aku pake di bibir telanjang, alias ga pake base/balm apapun dan itu staining nya nempeeellll banget, terutama yang warna lebih tua. Jadi bisa dibayangkan kalo dipake seharian mungkin lipstiknya nempel kemana2 tapi at least seharian warnanya masih ketara. Meskipun aku kurang suka lipstik yang susah dibersihin gitu.

Overall tidak terlalu mengecewakan dan nggak terlalu berkesan juga buatku. Jadi 3 out of 5 stars deh ***

Sayangnya aku telat tau kalo ternyata ada warna2 Covergirl yang merupakan dupe dari merek yang lebih mahal. misalnya Fairy Tale untuk Mac Crosswire yang aku pengenin dan Stoplight Red untuk Russian Red.